Laman

Selasa, 12 Oktober 2010

ELIMINASI URINE

DEFINISI

- Eliminasi merupakan kebutuhan dalam manusia yang esensial dan berperan dalam menentukan kelangsungan hidup manusia. Eliminasi dibutuhkan untuk mempertahankan homeostasis melalui pembuangan sisa-sisa metabolisme. Secara garis besar, sisa metabolisme tersebut terbagi ke dalam dua jenis yaitu sampah yang berasal dari saluran cerna yang dibuang sebagai feces (nondigestible waste) serta sampah metabolisme yang dibuang baik bersama feses ataupun melalui saluran lain seperti urine, CO2, nitrogen, dan H2O.

- Gangguan eliminasi urinarius adalah suatu keadan dimana seorang individu mengalami gangguan dalam pola berkemih ( fundamental of nursing hal 614, 2001 )

2. ETIOLOGI

Terjadi g3 eliminasi dkarenakan adanya retensi Na & air, sehingga menyebabkan g3 berkemih spt:

a. Retensi urine adl ketidak mampuan mengeluarkan urine.

b. Inkontinensia urine adl ketidak mampuan mengendalikan pengeluaran urine

- Inkontinensia Fungsional

- Inkontinensia Reflek

- Inkontinensia Stres

- Inkontinensia Total

- Inkontinensia Dorongan

c. Hematuria adl kencing darah.

d. Polyuria adl ekresi urine dlm jml banyak

e. Oliguria adl keadaan berkurangnya jml urine yg dhasilkan 9 ml.

f. Anuria adl keadan terhntinya prod. Urine / berkurangnya vol urine hg suatu tahap yg tdk memadai dlm ekresi limbah yg normal.

g. Dysuria adl berkemih yg sering

h. Frekwnsi adl berkmih yg sering

>Penjelasan dari yang diatasi

a. Retensi urine

Akumulasi urine yang nyata didalam kandung kemih akibat ketidakmampuan mengosongkan kandung kemih, merengangkan dindingnya sehingga timbul perasaan tegang, tidak nyeri tekan pada stympisis pubis, gelisah dan terjadi datoresis (berkeringat)

b.Inkontinensia

Kehilangan kontrol berkemih, inkontinensia urine dapat bersifat sementara atau menetap. Disebabkan karena tidak dapat mengontrol sphingter uretra eksterna

3. FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

1. Perkembangan dan pertumbuhan

Bayi dan anak-anak mengekskresikan urine dalam jumlah yang lebih besar dibanding dengan ukuran tubuh mereka. Anak berusia 6 bulan dengan berat badan 6-8 kg mengekskresikan urine 400-500 ml/ hari.

2. Sosial koltural

3. Faktor psikologis

4. Kebiasaan pribadi

5. Tonus otot

6. Status volume

7. Kondisi penyakit

8. Prosedur bedah

9. Obat-obatan

10. Pmeriksaan diagnostik

4. Karekteristik urine

Scara normal urin terdri atas:

Ø 96% air

Ø 4% zat padat

Warna urine

Ø Urine normal:berwarna kuning muda

Ø warna yg gelap:biasanya merupkan urine yg lbih pekat

Bau

Ø Normal:urine berbau aromatik yg samar2

Ø Urine keruh + bau amoniak.

PH urine

Ø N kurang lebih 6(agak asam)/ 4,5 – 7,5

BJ urine:menunjukkan darajat keasaman hidrasi

Ø N:1,005 – 1,025

E.Patofisiologi

Proses imunologik kuman strep nefriotugen



Komplek Ag – AG mempunyai aglutimin

Terbentuk



Molekul pd membran menimbulkan antibodi

Basalis Glomerolis



Ag – ab mengendap

di glom



Merusak glom



Gangguan dlm reproduksi

Gangguan eliminasi urine

5. MANIFESTASI KLINIS GNA

Manifestasi klinis pada gangguan eliminasi yang berhubungan dengan penyakit adalah sebagai berikut :

>Hematuria

>Edema ringan pada mata / seluruh tubuh

>Edema berat mengakibatkn oliguria dan payah jantung

>Hipertensi 60 – 70%

>Gangguan GIT ( muntah dan diare )

>Oliguria

6. PEMERIKSAAN PENUNJANG GNA

>LED

>Tes HB

>Pemeriksaan urine:

jumlah urine menurun,

BJ urine meningkat,

gross hematuria, urium dan

kreatinin darah meningkat

7. PENATALAKSANAAN MEDIS

Penatalaksanaan medis pada penderita dgn diberi diet TKRP RG (1 gr per hari ) makanan lunak, menjalani betres total, HT àIntake cairan di batasi, bila terjadi anuria 5 sampai 7 hri à dgn Hemodialisis, Dialisis Peritoneal.

û Evaluasi yang di inginkan :

- Kebutuhan cairan dan elektrolit klien terpenuhi.

- Kebutuhan nutrisi terpenuhi.

- Tidak terjadi iritasi kulit pada kulit disekitar genital

- Kecemasan keluarga hilang.

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN KEBUTUHAN DASAR MANUSIA GANGGUAN POLA ELIMINASI URINE

1. Pengkajian

a. Nama : Untuk membeda-bedakan masing-masing pasien.

Umur : Sebagai pertimbangan cara pendekatan yang akan digunakan.

Jenis kelamin : Untuk membedakan, dan menentukan jenis Kelamin Klien.

Pekerjaan : Untuk mengetahui sumber penghasilan keluarga dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.

Alamat : Untuk mengetahui asal pasien / tempat tinggal (berhubungan erat dengan lingkungan dan sanitasi).

Suku bangsa : Untuk mengetahui adat yang digunakan Klien.

Pendidikan : Untuk mengetahui tingkat pengetahuan Klien.

b. Keluhan Utama

Keluhan utama dikaji untuk mengetahui alasan mengapa klien sampai dibawa ke Rumah sakit. Pada gangguan eliminasi urinne biasanya klien tidak bisa BAK atau BAK yang tidak terkontrol

c. Riwayat Penyakit Sekarang

Klien datang dengan keluhan sulit berkemih, kalau berkemih harus mengejan dengan kuat, walau minum banyak tapi klien BAK tetap sedikit.

d. Riwayat Penyakit Masa Lalu

Riwayat Penyakit masa lalu dikaji untuk mengetahui apakah klien pernah mempunyai penyakit yang sama atau apakah klien pernah mempunyai riwayat alergi, gangguan absorbsi dan pernah menderita riwayat penyakit akibat gizi buruk dan Higiene Sanitasi yang buruk.

e. Riwayat Penyakit Keluarga

Riwayat Penyakit Keluarga dikaji untuk mengetahui apakah ada keluarga yang pernah mempunyai Penyakit yang sama atau Penyakit yang menular/menurun.

f. Riwayat Psikososial dan spiritual

Klien dengan masalah ini biasanya mengalami konsep diri, klien merasa tidak percaya diri dan malu pada penyakitnya, klien dalam masalah ini biasanya kesulitan dalam beribadah

g. Pola Kebiasaan Sehari-hari

Pola aktifitas sehari-hari perlu dikaji diantaranya :

- Makan : Makanan yang dikonsumsi individu mempengaruhi eliminasi, intolerensi pada jenis makanan tertentu dapat mengakibatkan diare.

- Minum : - Asupan minuman/cairan yang menurun dapat mempengaruhi pola eliminasi .

- Eliminasi : pasien mengalami gangguan dalam berkemih , pasien yang mengalami retensi urine mengaku tidak bisa BAK, da pasien yang mengalami inkontinensia mengeluh tidak dapat mengontrol pola berkemihnya

- Tidur : Pola istirahat tidur ikut terganggu akibat dari blas penuh karena keinginan untuk berkemih yang terus menerus.

- Aktifitas Lain : Kurangnya mobilisasi dapat mengakibatkan klien mengalami gangguan pola berkemih

.

h. Pemeriksaan Fisik

1. Keadaan Umum

è Kesadaran

Dikaji untuk mengetahui keadaan umum klien pada/menurut GCS (Goslow Coma Skala). Respon Mootorik = 6

Verbal = 5

Mata = 4

15 compos mentis

è Tanda-tanda Vital

Tensi (tekanan darah) = 120/80 (normal)

Nadi = 100-120 x menit (anak-anak normal).

Suhu = 36 – 370 c (normal).

Respiration RUB = 23 x /menit (normal)

à Status gizi : BB menurun jadi status gizi menurun

2. Pemeriksaan cepalo caudal

Kepala

Pada kasus gangguan pola eliminasi urine biasanya tidak mengalami gangguan , kecuali pada kasus – kaus tertentu seperti GNA., yang bisa mengalami edema palpebra

Hidung dan Telinga

ü Pada gangguan eliminasi urine biasanya dari pemeriksaan.

Inspeksi : Bentuk hidung simetris, warna sama dengan daerah sekitarnya.

Palpasi : Biasanya tidak ada nyeri tekan, tidak ada polip

ü Pada Telinga

Inspeksi : Bentuk simetris, warna sama dengan daerah sekitarnya, tidak ada tanda-tanda infeksi, tidak ada pendarahan.

Palpasi : Biasanya tidak ada nyeri tekan, tidak ada polip.

Mulut dan Lidah

Biasanya pada gangguan eliminasi Urine Mukosa mulut terlihat kering dan lidah tidak kotor.

Leher dan Tenggorokan

Pada leher dan tenggorokan tidak ada pembesaran getah bening maupun tyroid.

Pada Dada / Thorax

ü Pemeriksaan Paru

Inpeksi : Yang dikaji meliputi bentuk dada yaitu bentuk dada corong (funnel chest), bentuk dada tong (Barrel chest), bentuk dada burung (pigeon chest) selain itu yang dikaji yaitu Pernafasan Klien.

Palpasi : Yang dikaji yaitu terdapatnya nyeri tekan, peningkatan/ penurunan Fokal Fremitus serta ekspansi Paru.

Perkusi : Yang dikaji letak/batas paru (suara, resonan, tympani, redup).

Batas Paru :

Kanan

Kiri

Pada ICS 1-2 resonan

Resonan pada ICS 1-2 dan 6

Pada ICS 3-4 redup

karena ada hepar

Pada ICS 3-5

karena ada jantung

Pada ICS 5-6 tympani

Pada ICS 7 tympani

Auskultasi : Yang dikaji suara tambahan paru.

Misalnya : weeling, rales, ranchi, pleura fraction Rub.

ü Pemeriksaan Jantung

Inpeksi : Yang dikaji ictus cordis terlihat atau tidak.

Palpasi : Yang dikaji teraba dan kekuatan uctus cordis

Ictus cordis terletak pada ICS 5 mid claucula line sinistra.

Perkusi : Yang dikaji batas-batas Jantung normal

Batas Jantung atas pada ICS 3

Batas Jantung atas pada ICS 5

Batas Jantung kanan pada linea sternalis sinistra.

Batas Jantung kiri pada linia aksila anterior sinistra.

Auskultasi : - Yang dikaji suara tambahan Jantung misal : murmur BJ III dan IV.

- Bunyi jantung I dan II yaitu sistole dan diastole terdengar pada ICS.

ü Pemeriksaan Abdomen

- Inspeksi : Yang dikaji ada tidaknya striae, ada tidaknya lesid kebersihan.

- Auskultasi :

8

8

7

7

Termasuk normoperistaltik.

- Perkusi : Pada lambung terdengar Hipertympani.

- Palpasi : Dikaji untuk mengetahui Pembesaran hati, ginjal, lien dan bledder.

ü Anus dan Genetalia

Masanya pada gangguan eliminasi Alvi anus dan genetalia tidak mengalami mengalami sedikit sakit karena proses mengejan.

ü Ekstrenitas Kuku

- Bentuk kuku

- Kuku tidak sionosis, warna kuku putih kemerahan, tidak ada odema ekstrinitas, terpasang infus pada tangan disebelah kiri.

ü Tonus Otot

8

8

7

7

Kekuatan otot penuh.

ü Pemeriksaan Neurologis

1. Olfaktori

Dikaji apakah klien mampu mengidentifikasi bau/aroma benda tertentu.

2. Optik

Dikaji apakah klien mampu melihat huruf pada kartu snelen pada jarak 6 m.

3. Okulamator

Dikaji apakah pupil peka terhadap cahaya dan mampu beradaptasi dengan baik.

4. Troklear

Dikaji untuk mengetahui apakah bola mata mampu mampu bergerak keatas dan kebawah.

5. Trigeminal

- Dikaji apakah reflek kornea cepat pada sentuhan kapas.

- Dikaji apakah terdapat nyeri pada wajah.

6. Abdusen

Dikaji apakah bola mata mampu bergerak kesamping kiri, kanan atas dan bawah.

7. Fasial

- Dikaji apakah klien mampu untuk tersenyum, mengerutkan dahi, menaikkan alis.

- Dikaji apakah klien mampu merasakan asin, manis, asem dan pahit.

8. Auditori (Pendengaran)

Dikaji apalkah klien mampu mendengarkan kata-kata dengan baik.

9. Glosofaringeal (Pengecapan, kemampuan menelan, gerak lidah)

- Dikaji apakah klien mampu merasakan asin, manis, asam pada pangkal lidahnya.

- Dikaji apakah reflek GAG baik.

- Dikaji apakah klien mampu menggerakkan lidahnya.

10. Vagus

- Dikaji apakah pada saat bersuara “ah” terdapat gerakan malatum dan faringeal.

- Dikaji apakah timbul GAG.

- Dikaji apakah klien dapat bersuara keras.

11. Aksesori

- Dikaji apakah klien dapat mengangkat bahu dan memalingkan wajah kesisi yang ditahan.

12. Hipoglosial

- Dikaji apakah klien dapat menggerakkan lidahnya kesamping dan keatas kebawah.

Ø Pemeriksaan penunjang

Untuk mengetahui kelainan-kelainan yang terjadi melalui pemeriksaan laboratorium yang lebih adekuat.

Ø Penatalaksanaan

Ø Harapan klien dan keluarga

Ø Genogram

5. Diagnosa Keperawatan

Menurut ANA (American Nursing Asosiation) diagnosa merupakan respon individu pada masalah kesehatan yang aktual dan potensial (Marilynne. Doenges : 2002).

Diagnosa Keperawatan :

>Gangguan Eliminasi Urine,:

a.Penurunan kapasitas ?iritasi kandung kemih

b.Penurunan Iisyarat kandung kemih

c.Kelemahan otot dasar

d.Ketidak mampun untuk menakses kamar mandi saat diperlukan

e.Penurunan perhatianpada isyarat kandung kemih

*INTERVENSI

1.Pertahankan Hidrasi yg optimal

a. Intake cairan 2-3 L/ hari

b. Beri jarak cairan tiap 2 jam

c. Perbanyak masukan cairan

2.Tingkat berkemih

Pastikan privasi da rasa nyama, bantu klien menggunakan bedpan

3.Tingkat integritas kulit

a. Identifikasikan klien yang berisiko mengalami ulkus

b. Cuci area, bilas dan keringkan setelah BAK

4.Kaji pola berkemih

a. Waktu dan jumlah cairan

b. Tipe cairan

c. Jumlah retensi

d.Jumlah berkemih

5.Jadwalkan program Kateterisasi Intrmitten pada klien dan keluarga untuk penatalaksanaan jangka panjang

a. Jelaskan alasan kateterisasi

b. Jelaskan pentingnya pengosongan kandung kemih

*Retnsi urineb/d okstruksi atau disfungsi neuromuskular

1. Kaji diatensi kandung kemih

2. Tindakan pengosongan kandung kemih

a. Manufer vabsova

-kontraksikan otot abdomen mengejan, tahan nafas sambil meregangkan

-tahan regangan sampai aliran urine berhenti, tunggu 1 menit dan regangkan kmbali

b. Ajarkan manuf credes

-tempatkan kedua tangan diarea umbilikus

-tekan dengan kuat kearah bawah, kearah pelvis

-ulangi 6-7 x sampai urine tidak keluar lagi

c. Ajarkan manufer regangan anal

-duduk pada toilet, bungkuk kedepan pada ke-2 paha

-tempatkan 1 tangan dengan sarung tangan dibelakang bokong

-masukan 1-2 jari yang dilumasi kedalam urine sampai sphingter

-pisahkan bagian jari/ tarik kearah posterior

-perlahan pegang sphingter anus dan tahan mengejan dan berkemih

-ambil nafas dalam tahan waktu mengejan

3. Jika volume residu > 100cc, atau tidak berhasil progamkan kateterisasi intermiten.

4. Catat urine tiap jam

5. Bantu pasien teknik relaksasi

6. Pantau

-TTV

-Masukan cairan untuk cegah hidrasi

7. Kolaborasi dengan tim medis

-Pemberian analgesik

-Pemberian kolinemik

-Pemberian infus

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar